Lupakan Real Madrid, Lyon Adalah Tim Liga Champions Terhebat Sepanjang Masa

Wendie Renard Lyon Wolfsburg UEFA Women's Champions League final 2020
Getty
Klub raksasa Prancis itu bertekad mengalahkan Barcelona di final untuk memenangkan Piala Eropa kedelapan mereka dalam 12 musim.

Final Liga Champions Wanita 2022 antara Lyon dan Barcelona lebih dari sekadar trofi.

Bagi Ada Hegerberg, ini juga tentang rasa hormat.

"Ada sepakbola wanita sebelum Barcelona, ​​dan itu dimainkan di sini selama bertahun-tahun," kata legenda Lyon itu kepada L'Equipe bulan lalu.

"Kami harus menang lagi untuk mendapatkan kembali tempat kami di dunia sepakbola dan kami memiliki kesempatan untuk melakukannya musim ini. Kami tidak pernah kalah melawan Barcelona."

Jelas bahwa Lyon kesal dengan fakta bahwa Blaugranes tidak hanya merebut gelar mereka musim lalu, tapi juga status mereka sebagai yang populer di sepakbola wanita.

Selama setahun terakhir, seluruh dunia sepakbola dikejutkan oleh penampilan dominan Barca dan jumlah penonton mereka yang memecahkan rekor.

Hegerberg dan kawan-kawan ternyata merasa bahwa prestasi luar biasa mereka telah diabaikan, hampir dilupakan.

Tentu saja tidak seharusnya demikian.

Lagi pula, kita tidak hanya berbicara tentang tim terhebat yang pernah ada di Liga Champions Wanita.

Lyon adalah tim terhebat yang pernah ada di turnamen ini.

Ingat, tim pria tersukses di era Liga Champions adalah Real Madrid, yang menjadi juara tiga kali beruntun antara 2016 dan 2018.

Lyon menyamai mereka di setiap langkah tetapi kemudian menambahkan dua gelar lagi untuk menyandang predikat terbaik, pada 2019 dan 2020.

Tentu saja, Real Madrid-nya Gento, Ferenc Puskas dan Alfredo Di Stefano juga pernah mengklaim lima Piala Eropa berturut-turut.

Namun, bahkan tim legendaris itu tidak mendominasi turnamen seperti yang dilakukan Lyon selama lebih dari satu dekade.

Madrid memenangkan enam Piala Eropa dalam 11 musim antara 1955 dan 1966, sementara juga finis sebagai runner-up dua kali.

Lyon, bagaimana pun, telah memenangkan trofi Eropa tujuh sejak pertama masuk ke final pada 2010 - juga kalah dua kali - dan sekarang mengincar kemenangan kedelapan dalam 12 tahun.

Kegemilangan mereka benar-benar mencengangkan, bukti tidak hanya kesediaan Jean-Michel Aulas yang mengagumkan untuk berinvestasi pada talenta terbaik, tetapi juga budaya keunggulan klub.

"Kami telah memiliki skuad selama beberapa tahun dan seorang presiden yang percaya akan hal ini, yang telah memberi kami uang dan sumber daya untuk membangun tim papan atas," kata kapten Wendie Renard. "Pemain datang dan pergi, tetapi kami mencoba untuk menjaga DNA Lyon ini."

Memang, itu telah menjadi bagian integral dari kesuksesan berkelanjutan mereka.

Renard adalah satu dari hanya tiga pemain yang tersisa dari tim yang kalah adu penalti dari Turbine Potsdam di final Liga Champions pertama mereka, pada 2010, bersama Sarah Bouhaddi dan Amandine Henry.

Namun, Lyon menanamkan etos kerja yang tidak pernah berubah, artinya standar mereka tidak pernah menurun.

Alice Sombath, misalnya, datang melalui sistem di Paris Saint-Germain, yang telah mulai berinvestasi besar-besaran dalam tim wanita mereka dalam beberapa tahun terakhir, namun ia mengatakan bahwa baru "menyadari apa artinya menjadi seorang profesional" setelah tiba di Lyon.

Kenza Dali, sementara itu, mengatakan bahwa setiap hari yang ia habiskan di klub adalah ujian bagi kualitas dan komitmennya.

"Ketika Anda bekerja di Lyon, Anda mengerti mengapa mereka memenangkan segalanya," jelas gelandang West Ham United itu.

"Setiap latihan sangat keras, sangat keras, mereka berlatih sangat keras. Anda harus berjuang mendapatkan tempat Anda setiap harinya."

Tidak ada kata terpuruk, pada dasarnya. Bahkan pada kesempatan saat mereka kalah, mereka kembali lebih baik dari sebelumnya, itulah yang ingin mereka buktikan melawan Barcelona di Turin pada 21 Mei.

Artikel dilanjutkan di bawah ini

Seperti yang dikatakan mantan penyerang Lyon Lotta Schelin kepada GOAL, "Menang, itu cukup sulit, tetapi kalah dan kemudian bangkit? Saat itulah Anda dapat melihat pemenang yang sebenarnya."

"Itulah mengapa sejarah Lyon sangat sempurna."

Dan itulah mengapa mereka adalah tim terhebat dalam sejarah Liga Champions…

Tutup